Menyebalkan!.. Khayalan gw, mendekati lebaran semua kerjaan gw bisa beres, menikmati liburan + cuti lebaran, tapi ternyata pompa yang jadi tanggung jawab gw masih bermasalah dengan vibrasi-nya yang masih tinggi.

Gw tanggung jawab buat 3 buah pompa di satu unit pembangkit listrik; Conedensate Pump, Auxiliary Cooling Water Pump dan (yang paling susah dan menyebalkan) Boiler Feed Pump. Sebulan kemarin, gw lagi ada pekerjaan Overhaul PLTU #5 Muara Karang, perbaikan rutin yang dilakukan tahunan. Setelah susah payah bekerja dalam kondisi puasa, semalem akhirnya bisa dilakukan start unit.

Boiler Feed Pump PLTU #5 Muara Karang dibuat tahun 1985, udah cukup tua. Sistem nya juga lumayan ribet! Judulnya sih emang pompa, tapi ribet nya udah mau nyaingin Turbin Uap. Toleransinya ketat, ditambah lagi dengan sistem increasing speed Gearbox buatan Voith Jerman yang sangat rentan, harus ekstra teliti buat ngerjainnya.

Lingkup perbaikan Boiler Feed Pump yang gw kerjain di Overhaul kemarin adalah mencari tahu kenapa Pompa Sisi Bebas untuk sisi aksial dan horisontal mengalami vibrasi yang cukup tinggi dan perbaikan kebocoran Mechanical Seal. Namun, berhubung bertepatan dengan adalah Pre-outage menjelang Rehabilitasi PLTU #5 Muara Karang dari Mitsubishi Jepang tahun 2009 besok, maka Voith Gearbox harus dibongkar dan diinspeksi.

Penggantian Journal Bearing dikerjain dengan mengganti Base Metal dan Babbit-nya dengan buatan lokal. Gila, pusing banget gw buat ngakalinnya. Produksi lokal jauh banget sama spare part original Jepang. Gw harus ngelakuin finishing supaya itu Journal Bearing (setidaknya) bisa berfungsi dengan baik. Para bos sih ga mau tau, yang mereka tau cuman itu pompa kelar secepat mungkin. Kalo barangnya ori sih gapapa. Gw bisa ngasih jaminan schedule persis O&M keluaran Mitsubishi. Tapi kalo barang-barangnya ‘ubrut’, yah …..

Voith Gearbox yang tadinya ga ada masalah apa-apa, setelah dibongkar dengan supervisi orang bule (dan sekarang udah pulang ke kampungnya), ternyata saat start unit semalem dilihat dengan alat monitor vibrasi menunjukan vibrasi yang lewat dari batas toleransi. Aduh, ini berarti derita gw buat bongkar lagi tuh Gearbox. Gw tanya temen gw yang bagian analisa vibrasi, ga bisa ngasih keterangan pasti, karena katanya emang susah buat menditeksi asal muasal alias penyebab vibrasi dari Rotating Gear. Huh… seperti mencari jarum ditumpukan jerami neh!..

But luckly, I was save by the bell, P3B (Pusat Penyaluran dan Pembagian Beban) menyatakan PLTU #5 muara karang dalam kondisi stand by, karena kebutuhan listrik jakarta sudah turun menjelang lebaran ini. Pabrik sudah banyak yang menurunkan produksinya, sekolah sudah libur, kantor sudah banyak yang libur (masa sih?).. Tetep aja sih, masuk kerja langsung bayar utang kerjaan..cape deee!

……..(Ini ditulis 27 September 2008)…

Beteee…. Si bos minta gw lembur Jumat kemarin dan Sabtu ini buat memperbaiki Boiler Feed Pump 5C. Ngga jadi ditunda setelah lebaran, berhubung gw mau cuti. Jadinya gw kebut kerjaan gw.. gila , cape banget, gerah, ditambah jakarta siang hari panas sekaleee…haus!!!! siang hari jadi terasa makin panjang….

Ini yang gw lakukan: Adjust ulang Axial Travel dari Main Oil Pump dan Backlash Gear. Adjust ulang Axial Travel dari Thrust Bearing Voith Gearbox. Adjust ulang Axial Travel dari Thrust Bearing Pump. Memastikan orang-orang bagian instrumentasi memperbaiki Check Valve Actuator Desuperheater. Posisi Journal Bearing Pompa bagus, tapi kenapa vibrasi ya? hmmm…

Alhamdulillah hari ini bisa selesai juga kerjaan gw… So, I’m totally available to enjoy long weekend, ooow Lazy Sunday…Meet and Greet pas Lebaran. And after that, Let’s Go to BALI..!!! Kuta Invasion…..